Tim Visitasi ISTA Kemenpar Kunjungi Destinasi Wisata Jelenga


SUMBAWA BARAT, TRIBUN 

 Tim Juri dari Indonesia Sustainable Tourism Award (ISTA) 2019 Kementerian Pariwisata akhirnya melakukan visitasi lapangan dalam rangka menindaklanjuti  hasil penilaian Desk Evaluation dan Rapat Dewan Juri Tahun 2019.

 Kementerian Pariwisata telah menetapkan Destinasi kawasan Pantai Jelenga yang dikelola oleh Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Alam Asri sebagai salah satu nominasi dalam ajang penghargaan pariwisata berkelanjutan di Indonesia ini. 

Tim Juri yang beranggotakan 3 orang ini dipimpin langsung Ketua Tim Juri ISTA 2019 Prof. Jatna Supriatna, Ph.D dan asesor Drs Djamang Ludiro, M.Si serta seorang staf Sekretariat Kemenpar Rudi Wahono mendatangi destinasi Pantai Jelenga dalam rngka visitasi lapangan. 

Kedatangan tim juri disambut oleh H. Abdul Malik Nurdin, S.Sos, M.Si (Asisten Asisten Administrasi Umum dan Aparatur Sekretariat Daerah Kabupaten Sumbawa Barat), Syarafuddin Jarot (Senior Manager Social responsibility PT Amman Mineral Nusa Tenggara), Drs Zainuddin (Camat Jereweh), M. Syahril (Kepala Desa Beru) dan tokoh masyarakat dan pelaku pariwisata di Desa Beru. 

 Acara penyambutan tim ISTA diawali dengan pidato sambutan hangat dari M Syahril Kepala Desa Beru. Dalam sambutannya Syahril berharap destinasi wisata di desanya dapat menjadi pemenang dalam penghargaan ISTA ini sehingga dapat memajukan pariwisata sebagai salah satu sector ekonomi di Desa Beru. 

Sedangkan H. Abdul Malik Nurdin, S.Sos, M.Si, mewakili Bupati Sumbawa Barat menyampaikan selamat datang kepada tim juri dan asesor. Pejabat Asisten Administrasi Umum dan Aparatur Sekretariat Daerah Kabupaten Sumbawa Barat ini juga menyampaikan bahwa Kabupaten Sumbawa Barat tengah berbenah untuk membangun kemajuan daerah di segala bidang dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 

Dalam rangka percepatan pembangunan dan pengentasan kemiskinan, Pemerintah Kabupaten Sumbawa Barat telah merbitkan Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2016 tentang Program Daerah Pemberdayaan Gotong-Royong (PDPGR).    

Perda ini mengamanatkan adanya pembentukan agen-agen yang menjadi motor penggerak pembangunan termasuk di bidang pariwisata.

Sebagai kelanjutan program PDPGR, Pemerintah merencanakan dan merealisasi program Sanitasi Berbasis Masyarakat (STBM). Program ini sangat mendukung pengembangan pariwisata karena dapat mewujudkan kebersihan lingkungan sebagai salah satu komponen sapta pesona wisata.

 Sementara itu, Prof. Jatna Supriatna dalam pengarahannya menyampaikan maksud kedatangan timnya untuk menilai destinasi yang diusulkan oleh Konsorsium Pengembangan Destinasi Pantai Jelenga yang terdiri dari Pokdarwis Alam Asri, Pokmaswas Batu Layar, Pemerintah Desa Beru Kecamatan Jereweh dan Lembaga Riset dan Pengembangan Desa (RIPED).     

Prof Jatna juga menyampaikan bahwa keputusan untuk memilih usulan Pokdarwis Alam Asri untuk dikunjungi lebih karena statusnya sebagai frontier atau perintis dalam membangunpariwisata secara berkelanjutan. Karena pariwisata tidak bisa dinilai dari hasil akhir, tapi mempertimbangkan proses dan semngat pengelolanya dalam membangun destinasi. 

 “Kami sangat gembira di Sumbawa Barat ini ada satu perusahaan yang mendukung pengembang pariwisata berkelanjutan seperti PT Amman Mineral Nusa Tenggara” ungkapnya. “Ini merupakan praktek yang baik tentang peran sector pertambangan dalam membangun perekonomian masyarakat” pungkasnya. 

Lebih lanjut dosen Universitas Indonesia ini mengatakan bahwa Pokdarwis Alam Asri masuk dalam 37 nominasi ISTA 2019 sudah sangat bagus, mampu menyisihkan sekitar 300 peserta lainnya dari seluruh Indonesia.

“Kalau kita melihat hasil, maka pasti kami memilih Bali sebagai destinasi yang kami visitasi karena sudah sangat maju. Tapi semangat Pokdarwis sebagai frontier kami nilai sangat menarik” sambungnya.       

Acara penyambutan tim diakhiri dengan pemaparan Jibrata Utama Arsyah (Ketua Pokdarwis Alam Asri Jelenga). Dalam pemaparannya Jibrata menyampaikan rasa terima kasih kepada Kementerian Pariwisata dan Tim Juri ISTA yang telah menetapkan Jelenga sebagai salah satu nominasi ISTA. 

Menurutnya, keikutsertaan Pokdarwis bersama konsorsium dalam ajang ISTA ini semata untuk terus belajar dan menumbuhkan semangat untuk terus berkembang bersama sektor pariwisata.       Jibrata menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung pengembangan pariwisata di Jelenga terutama kepada masyarakat dan PT AMNT dan Dinas Pariwisata yang telah memberikan perhatian dan dukungan pembinaan. 

Setelah sesi penyambutan, acara dilanjutkan dengan wawancara dengan seluruh stakeholder yang mempunyai peran dalam pengembangan pariwisata. Hadir dalam sesi wawancara tersebut semua organisasi anggota konsorsium, perwakilan Bappeda, BPBD, Dinas Pariwisata, Dinas Kelautan dan Perikanan, Badan Pertanahan Nasional, Dinas Pemerintahan Desa dan Pemberdayaan Masyarakat, Dinas PU, Dinas Kominfo, dan perwakilan PT AMNT. (ts/budi)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com